Wednesday, January 7, 2009

KEPIMPINAN & PRIBADI - Tidak terpisah !

SECARA rengkas dinyatakan bahawa seseorang itu dilahirkan ke dunia ini akan menjadi pemimpin. Kalau tidak memimpin negara dan ummah, menjadi pemimpin masyarakat, menjadi pemimpin kepada keluarga, menjadi pemimpin pada dirinya sendiri. Wujudlah sifat kepimpinan dalam diri seseorang itu. Bertepatan dengan Islam yang menyatakan manusia itu sebagai khalifah di muka bumi ini.

Mungkin manusia yang tidak waras fikirannya sahaja yang tidak mempunyai roh kepimpinan. Namun bagi manusia semolek mana, secerdik mana, sebodoh mana, secacat mana anggotanya, kepimpinan masih bersarang dalam dirinya. Ini manusia!

Amat janggal bagi seseorang yang cuba memisahkan pribadinya dengan kepimpinan yang ada pada dirinya. Begitu juga suatu yang janggal dan tidak diterima akal yang waras jika ada mengatakan bahawa tidak boleh dicampur adukkan kepimpinan seseorang itu dengan pribadi seseorang itu.

Sifat kepribadian seseorang itu akan secara langsung mencanai kepada sifat kepimpinannya yang menjadi pemimpin. Seseoreang pemimpin akan diangkat dan disanjung bilamana pribadinya memiliki ciri-ciri yang mulia untuk memimpin ummah.

Alangkah dangkalnya bila seseorang yang hendak diangkat itu menolak sama sekali teguran berkaitan pribadinya.

Diperlihatkan contoh terkini: Bagaimana seseorang pemimpin yang melakukan maksiat hendak dilantik sebagai pemimpin untuk memperbaikki ummah akhir zaman ini yang hampir punah dirasuk berbagai kemaksiatan?

Jika seorang perogol bagaimana mahu mengatasi masalah rogol? Jika seseorang itu perasuah mampukah mencegah rasuah?

Jika seseorang itu pembunuh, mampukah untuk menghapuskan pembunuh? Jika seseorang itu pemalas probadinya atau pengotor bagaimana dia mahu mrajinkan dan membersihkan ummah?

Jika seseorang itu pemabuk, bukan sahaja untuk membetulkan orang mabuk, dirinya sendiri pun tidak dapat dikawalnya.

Untuk meletakkan seseorang itu sebagai pemimpin yang akan meletakkan ummah yang bertemaddun apakah ianya dilantik dari seseorang yang berperangai tidak bertemaddun yang dihalalkan oleh Islam dan kemanusiaan?

Oleh itu tidaklah janggal jika menyatakan pribadi seseorang yang hendak diangkat sebagai pemimpin setara mana pun, kepribadiannya mesti disentuh bersama kepimpinannya.

Pribadi seserang itu mesti diperkatakan agar ummah dapat mengetahui sejauh mana dianya boleh memimpin dengan dasar kepimpinanan yang dibawanya. Maka jika acuannya itu berbentuk bulat, maka bulatlah kepimpinannya sebagai pemimpin. Jika lonjong maka mengikut auan itulah kepimpinannya. Lalu ummah akan disaran melalui kepimpinannya itu.

Oleh itu ummah mesti diberitahu tentang kepribadian seseorang pemimpin sebelum kepimpinaannya meresap ke sanubari ummah.

Pemimpin UMNO selalu sangat memisahkan pribadi dengan kepimpinan seperti yang disarankan di setiap Pilihanraya Jika pribadi seseorang yang hendak diangkat itu baik kenapa mesti takut diperkatakan pribadinya. Pribadi Nabi Muhammad SAW dihidangkan sepanjang zaman sebagai contoh yang amat baik untuk ikutan ummah.


SELADANG: Selalu nampak udang sebalik batu.


1 comment:

LensaPR said...

Had ni le yang orang Melayu kampong tak faham2. Harap generasi pupus menjelang 2012. ha ha