Tuesday, February 10, 2009

AL-BANA & AL-RASUAH (Bhg. 1)

Maka Penolong Penghulu Jibak berebut-rebutlah untuk menawan hati rakyat setelah beberapa kali kecundang sebagai tekong pemilihan. Orang-orang yang hendak bertanding apa-apa pun jawatan amat takut kalau Jibak menjadi tekong. Pasti kalah!

Tak lama lagi Jibak akan menjadi Penghulu. Dia mesti tunjuk taring. Kalau tidak bini dia marah. Bini akan henyak bukan saja dengan kata-kata tetapi akan himpap Jibak dengan badan macam guni padi tu.

Jibak juga takut pada bininya kerana banyak sangat Jibak buat salah dalam kawasan pentadbirannya dulu kini dan selamanya. Ada penyelewengan kuasa, ada pembunuhan yang belum selesai bicara, ada terima upti kerana beli kenderaan. Aiii tentu banyak lagi kalau bini dia pecahkan rahsia disebabkan tak ikut cakap bini. Ertinya; bini dia gemok kerana banyak simpan rahsia!

Ada juga orang cakap dia juga simpan rahsia bininya. Ertinya sama-sama buat, sama-sama simpan!

Lalu menunggu masa saja untuk Jibak cari angin untuk melayarkan kembali kapalnya yang dah serpih sana sini tu.

Berlakulah di satu daerah yang ditunggul kayukan oleh Pendita Agung al-Bana (hampir dengan kepala bana) bila ada seorang jejuak mewakili kampung telah melompat longkang ke sebelah seberang musuh Jibak.

Jejuak Penyeberang ini sebenarnya orang kalah berperang dalam kumpulan Jibak di negeri al Haluan (sekarang disebut al-Haruan) dan amat benci pada tok ketuanya di daerah itu. Memang tok ketuanya meluatkan dia. Kerana dia berangan-angan nak jadi Tok Ngawa kalau perahu Jibak dapat memerintah al- Haluan kembali.

Malulah Tok Ketua si penyeberang tadi dan meletakkan jawatan. Lalu Jibak pun ambil peluang dan ambil alih jawatan Tok Ketua di daerah al Haruan itu.

Perlahan-lahan dia menghantar orang-orangnya antaranya budak suruhannya yang kerja meraba-meraba dan duit banyak bertemu dengan si pelompat. Pujuk rayu dan ugut mainan biasa lalu kembalilah semula si pelompat ke tebing lama mendampingi Jibak. Janji Jibak selain habuan huluran budak peraba tadi ialah menjadikannya Tok Ngawa Darul Haluan.

Dalam pada itu tersebarlah pulak kehilangan 3 orang penyangak balik sumpah yang menjadi anggota kumpulan penentang Jibak.

Tandatanya rakyat mula menjadi bahan ahli bual kedai kopi .....

Ikuti Bahagian 2 ...


SELADANG: Bercerita untuk anak cucu.

1 comment:

zaidi ali said...

Tok Peran ni kalau kat Pulau Betong memang KERAS!