Wednesday, April 22, 2009

Di sebabkan balak - HUTANG RM 63 JUTA - Kenapa Tok Nan pikul sorang ?

NAMPAKNYA kes tuntutan Rm 63 juta dibebankan pada Tok Nan selaku Menteri Besar Pahang terkini tanpa ada rasa tanggungjawab dari orang lain untuk memikul sama beban besar itu!

Riuh di kedai kopi dengan perbincangan kes Tok Nan kena bayar Rm 63 juta pada sebuah syarikah pembalakan atas arahan Mahkamah. Seriuh mana pun rakyat terutamanya ahli-ahli Umno namun sunyi sepi tanpa kenyataan dari rakan-rakan Exco dan Adun Pahang terkini.

Malahan mereka yang telah melepaskan jawatan dari bertanggungjawab di Dewan Undangan Negeri Pahang pun senyap sepi. Mana dia bekas MB yang sebelum Tok Nan? Tak kan diam saja memerhati Tok Nan keseorangan mengelek beban tak terhingga besarnya, sedangkan dianya menikmati kesegaran angin Selat Melaka.

Ada antara tukang borak kedai kopi kata: "Perkara ini bukan masa Tok Nan jadi MB - Orang sebelumnya ...."

Ada pula kata: "Dia MB dia kena pikullah!"

Ada pula kata: "Apa nak susahkan, bukan dia hutang pribadi - ambil duit kerajaan Pahang, bayar habis cerita."

Ada pula kata: "Kalau balak ni selalunya bersabit dengan Umno - Ini semua belanja pilihanraya dulu-dulu! Sandar saja pada Kerajaan Pahang, nak bayar mana kerajaan ada duit!"

Kata seorang lagi: "Keluarkan saja kawasan balak baru, hutan dara ke atau ksk ke, jual bayar hutang, tutup buku!"

Macam-macamlah bila sampai musim 'berat mata memandang, berat lagi bahu memikul'.

Hutangnya hutang Kerajaan Pahang Darul Makmur! Kalau tak boleh bayar adakah Kerajaan Pahang boleh diistiharkan 'muflis' oleh Mahkamah atas pintaan penuntut? Kalau muflis bagaimana perjalanan pentadbiran sebuah kerajaan yang muflis ?

Ada juga yang mengatakan bagus kalau Kerajaan Pahang dimufliskan kerana menutup keegoan pemimpin Umno semua perengkat yang mendabik dada Kerajaan Umno/Bn yang pandai mengurus tadbir! Cemerlang - Gemilang - Terbilang - Berhutang.

Kita sudah lazim dengan individu muflis - kini kita nak tengok sebuah kerajaan yang muflis!

Ohhh tidak! Balas seorang politikus kedai kopi! Ini tanggungkjawab Tok Nan, dia kena pikul, dia yang muflis!

Oooo mudah sangatlah hujjah itu! Kerajaan Negeri yang berhutang (samada masa Tok Nan jadi MB atau sebelumnya yang buat hal) tiba-tiba Tok Nan jatuh muflis! Mana patut!

Kalau begini bagaimana? Kalau kes ini dari MB yang dah entah ke mana, lalu dipikul oleh Tok Nan, bagaimana kalau Tok Nan letak jawatan dan pergi pula entah ke mana, MB diganti oleh orang lain, adakah beban besar tak terhingga ini dipikul oleh pengganti Tok Nan?

Dalam hal ini mungkin ada Adun Umno Pahang yang setuju dan ada juga yang rasa kecut untuk nak ganti Tok Nan sebagai MB.

Atau Tok Nan ambil keputusan masuk ke istana, menyembah Sultan Pahang untuk bubarkan Dun Pahang dan adakan Pilihanraya untuk Dun Negeri Pahang. Tok Nan tak bertanding di Dun Pelangai tukar tempat dengan salah seorang ahli Parlimen Pahang.

Tamat Pilihanraya Tok Nan bukan saja serah tugas MB tapi serah sekali notis bayar hutang Rm63 juta pada penggantinya di Wisma Sri Pahang. Siapalah agaknya MB baru itu nanti? Maka terbebanlah hutang besar itu pada MB baru pengganti Tok Nan yang juga pengganti dan penanggung tugas MB sebelumnya.

Bagaimana pula jika Pakatan Rakyat yang menang dalam Pilihanraya Dun Pahang itu? Dari segi urutannya sudah pastilah MB Pakatan Rakyat yang menggantikan Tok Nan itu menggalang hutang besar tak tentu pasal.

Hutang tetap hutang! Bayar mesti bayar! Adakah Tok Nan menjadi 'kambing hitam' Najib Rosmah untuk kroninya mendapat tempat di Wisma Sri Pahang ?


SELADANG: Cemas dihimpap punggur balak!

2 comments:

Baginda Reformasi said...

salam
tok peran kini negeri kome pula dalam dilema... hehehe mari kite tgk sape yg kene... TOK NAN sorang arau rakan-rakan serasuah skali kene...

a.k.u.p.e.n.t.o.i said...

beso sgt utan kat pahang tu